» » Dunia Sekolah : Tujuan Belajar (3)

Dunia Sekolah : Tujuan Belajar (3)

Penulis By on Tuesday, February 12, 2013 | No comments



RUA Zainal Fanani

            Ada yang terus mengganjal di hati Bu Ilham. Semakin sering berdiskusi dengan Pak Ruslan, semakin penasaran untuk mengetahui lebih banyak lagi. Hingga mendorong Bu Ilham untu bersilaturahmi kembali ke rumah Pak Ruslan. Seperti sore ini…
            “Maaf, Pak Ruslan, saya mengganggu lagi. Soalnya, yang kita obrolkan kemarin, terus terang lho Pak, saya masih bingung….”
            Pak Ruslan yang sedang menyirami bunga kesayangannya pun tersenyum. “Silahkan saja Bu. Tapi saya mohon maaf, kita ngobrolnya di sini, sambil menyirami tanaman. Bu Ilham kan juga tahu, ini b\hobi saya...”
            “Oh nggak papa, Pak. Malah nyantai dan nyaman di sini….” Bu Ilham kemudian duduk di kursi bambu yang dibuat Pak Ruslan di taman itu. “Pak Ruslan memang kreatif. Taman kecil ini terlihat indah,” pujinya.
            “Waduh, mulai merayu ni ye…. Saya malah kagum pada semangat belajar Bu Ilham yang begitu menggebu-gebu…”
            Bu Ilham memonyongkan bibirnya. Tampak lucu sekali. “Menggebu-gebu kan memang watak saya…,” sergahnya sambil menunjukkan jempol tangan kanannya.
            Pak Ruslan terkekeh. “Nah, sekarang apa yang mau ditanyakan? Apa langsung dilanjutkan saja pada ranah berikutnya? Yang kemarin kan kita ngobrol tentang ranah kognitif. Seingat saya, saya sudah menguraikan satu-per satu…”
            “Aduh, jangan dilanjutkan dulu, Pak. Saya minta Pak Ruslan memberi contoh-contoh, biar saya benar-benar paham… ya Pak ya….” Rajuk Bu Ilham dengan wajah lucu. “Maklum, murid yang satu ini agak telmi, Pak.”
            “Baiklah kalau begitu. Kita mulai dari tingkatan pertama dari ranah kognitif. Masih ingat?”
            “Jelas masih! Pengetahuan kan? Cuma saya belum paham maksudnya...”
            “Nah, ini contoh yang baik dari tingkat pengetahuan. Bu Ilham tahu dan hafal, tapi belum betul. Di sekolah hal ini juga sering terjadi. beberapa murid kalau disuruh menjawab pertanyaan bisa menjawab karena hafal. Soalnya pun mungkin hanya soal hafalan saja, tidak membutuhkan pemikiran lebih mendalam. Berarti, guru memang hanya mengacu pada tujuan ranah kognitif tingkat terendah; pengetahuan…”
            “Contohnya?”
            “Contohnya, guru meminta murid-muridnya untuk menghafalkan nama-nama ibu kota negara, nama-nama sungai, rukun iman, rukun Islam, dan sebagainya. Jadi kalau anak kita hafal ini-itu, jangan gembira dulu, mungkin saja ia tidak terlalu paham…”
            Bu Ilham mengangguk-anggukkan kepalanya. “Saya mengerti sekarang… gurunya Abror sering memberi pelajaran yang begitu. Kadang saya juga geli, anak saya hafal nama-nama pelabuhan. Padahal kalau ditanya pelabuhan itu apa dia tidak mengerti…. Kalau dipikir-pikir, banyak guru yang mengajar dengan tujuan rendah ya Pak; ranah kognitif kognitif tingkat pertama…. Atau gurunya sudah menerangkan panjang-lebar tapi muridnya hanya menghafal saja?”
            “Nah, Bu Ilham sudah menjelaskan, membedakan dan memberi contoh. Itu artinya Bu Ilham sudah sampai pada ranah kognitif tingkat yang lebih tinggi; pemahaman. Masih ingat? Pemahaman berarti mampu menjelaskan, membedakan, dan memberi contoh-contoh. Mengapa tingkat ini dikatakan lebih tinggi? Bu Ilham bisa jawab pertanyaan saya?”
            “Lho, kan harus mikir, bukan hanya membeo dan menghafal saja. Kalau menghafal kan yang penting tahu bila ditanya ini ya dijawab ini…. Beda dengan menjelaskan dan mencontohkan. Kalau saya menjelaskan kepada anak saya Abror, saya kan harus berpikir bagaimana menerangkannya. Supaya mudah dipahami saya harus memberi contoh-contoh. Ini jelas lebih sulit dari sekadar menghafalkan dan mengingat-ingat saja…”

sumber gambar : cuhenk.blogspot.com

    Baca Juga Artikel Terkait Lainnya