» » Bukti Akal Bagi Adanya Hari Kiamat

Bukti Akal Bagi Adanya Hari Kiamat

Penulis By on Thursday, May 2, 2013 | 2 comments



1. Bukti akal dapat dibagi menjadi dua bagian :
a.       Allah sebagai pencipta langit dan bumi seisinya telah menciptakannya pertama kali. Allah mampu menciptakan pertama kali, tentu mampu pula untuk menghidupkannya kembali. Allah berfirman: “Dan Dialah yang menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian kembali (menghidupkan)nya, dan menghidupkan kembali itu adalah lebih mudah bagiNya…” (QS. Arrum: 27).
Allah berfirman: “sebagaimana Kami telah memulai penciptaan pertama, begitulah Kami akan mengulanginya. Itulah suatu janji yang pasti Kami tepati. Sesungguhnya Kamilah yang akan melaksanakannya.” (QS. Al Anbiya’: 104).
Allah berfirman memerintahkan Rasul-Nya untuk membantah alasan orang yang mengingkari kekuasaan Allah menghidupkan kembali mayat yang telah menjadi tulang-belulang:, “Katakanlah, “ia akan dihidupkan oleh Rabb yang menciptakannya kali yang pertama. Dan Dia Maha mengetahui tentang segala makhluk.” (QS. Yasin: 79).

b.      Bumi yang kering dan tandus akan hijau kembali dan tumbuhan yang mati akan bergerak subur setelah disirami hujan. Dzat Yang mampu menghidupkan tumbuh-tumbuhan setelah mati, tentu mampu menghidupkan orang-orang yang sudah mati.
Allah berfirman, “Dan sebagian dari tanda-tanda (kekuasaan)Nya bahwa kamu melihat bumi itu kering tandus, maka apabila Kami turunkan air di atasnya, niscaya ia bergerak dan subur. Sesungguhnya Tuhan yang menghidupkannya tentu dapat menghidupkan yang mati. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS. Fushshilat: 39).
Allah berfirman, “Dan Kami turunkan dari langit air yang banyak manfaatnya, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu pohon-pohon dan biji-bijian tanaman yang diketam, dan pohon kurma yang tinggi-tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun-susun untuk menjadi rezki
bagi hamba-hamba (Kami), dan Kami hidupkan dengan air itu tanah yang mati (kering). Seperti itulah terjadinya kebangkitan.” (QS. Qaaf: 9-11).

Orang-orang yang mengingkari siksa kubur dan keni’matannya mengira hal itu suatu perkara yang mustahil serta bertolak belakang dengan kenyataan karena apabila kubur digali, tidak akan didapati seperti semula, tidak bertambah luas dan tidak pula bertambah sempit. Dugaan mereka ini jelas tidak benar menurut syara, indera, dan akal.

2. Bukti inderawi
Allah  telah memperlihatkan bagaimana Dia menghidupkan orang-orang yang sudah mati di dunia ini. Dalam surat Al Baqarah terdapat lima contoh mengenai hal ini:
a.       Ketika kaum Musa berkata kepada Nabi Musa bahwa mereka tidak akan percaya dengan risalah yang dibawa Musa, sampai mereka melihat Allah dengan mata kepala mereka sendiri.
b.      Kisah orang yang terbunuh yang pembunuhnya dipersengketakan bani Israil. Allah lalu memerintahkan mereka untuk menyembelih sapi, kemudian salah satu anggota tubuh sapi itu dipukulkan ke tubuh orang yang terbunuh itu agar dapat menceritakan siapa sebenarnya yang telah membunuhnya. Hal ini diungkapkan dalam firman- Nya.
c.       Kisah kaum yang meninggalkan negerinya untuk menghindari kematian. Mereka berjumlah ribuan orang. Allah mematikan mereka, lalu menghidupkan kembali. Ini dijelaskan dalam firman-Nya.
d.      Kisah orang yang melewati sebuah desa yang hancur. Dia sangsi, bagaimana Allah menghidupkan kembali negeri ini setelah hancur, maka Allah mematikan orang tersebut selama seratus tahun, kemudian Allah menghidupkan kembali. Ini dikisahkan dalam firman-Nya.
e.       Kisah Nabi Ibrahim `alaihissalam ketika meminta kepada Allah untuk memperlihatkan kepadanya, bagaimana Dia menghidupkan kembali orang-orang yang telah mati. Allah memerintahkannya menyembelih empat ekor burung dan memisah-misahkan bagian-bagian tubuh burung itu di atas gunung-gunung yang ada di sekelilingnya. Lalu Ibrahim memanggil burung itu, tak lama kemudian, tampaklah olehnya bagian-bagian tubuh burung-burung itu menyatu dan segera mendatangi Nabi Ibrahim kembali. Ini dikisahkan Allah dalam Alquranul Karim.

Itulah beberapa bukti inderawi

Buah iman kepada hari akhir:
1.      Gemar melakukan ketaatan demi mengharap pahala di hari tersebut.
2.      Membenci perbuatan maksiat dengan rasa takut akan disiksa pada hari itu.
3.      Menghibur orang mukmin jika tidak mendapatkan balasan kebajikannya di dunia dengan mengharap keni’matan serta pahala di akhirat. Orang-orang kafir mengingkari adanya kebangkitan setelah mati, mereka menyangka bahwa hari akhir dengan segala peristiwa-peristiwanya adalah suatu hal yang mustahil. Dugaan mereka jelas sangat keliru dan kesalahan itu dapat dibuktikan dengan syara’, indera, dan akal. || 

R. Bagus Priyosembodo, Redaktur Ahli Majalah Fahma.


Baca Juga Artikel Terkait Lainnya

2 komentar

Intan Maulida August 9, 2016 at 5:45 PM

Kurang bukti pada Al Quran ayat ke berapa dan surat apa. Makasih😊

Intan Maulida August 9, 2016 at 5:45 PM

Kurang bukti pada Al Quran ayat ke berapa dan surat apa. Makasih😊