» » Mengelola Kelas Atas dan Kelas Bawah di SD/MI

Mengelola Kelas Atas dan Kelas Bawah di SD/MI

Penulis By on Friday, September 6, 2013 | No comments


Sistem pendidikan nasional mengatur bahwa jenjang pendidikan dasar berlangsung selama sembilan tahun, meliputi jenjang SD/MI enam tahun dan SMP/MTs tiga tahun.  Enam tahun di SD/MI merupakan rentang yang panjang. Apalagi anak berada pada usia subur, usia di mana anak cepat sekali mengalami pertumbuhan dan perkembangan.
Dalam satu satuan pendidikan, kelas bawah (kelas 1, 2, 3) dan kelas atas (kelas 4, 5, 6) umumnya berada dalam satu lokasi dan dalam satu sistem pengelolaan. Ini akan merugikan bagi perkembangan anak jika tidak dipisah atau dibedakan pendekatannya.
Sistem klasikal memang sudah memungkinkan untuk menerapkan perlakuan yang berbeda untuk masing-masing tingkatan kelas. Guru di kelas satu tentu akan mengelola pembelajaran dengan pendekatan yang berbeda dengan Guru di kelas tiga, misalnya.
Namun bagaimana di luar kelas? Ada beberapa hal yang sering luput dari perhatian pengelola sekolah. Beberapa hal ini mempunyai andil dalam munculnya gejala-gejala negatif pada anak-anak. Misalnya gejala stress pada anak-anak kelas satu dan dua, gejala tidak semangat belajar pada anak-anak kelas empat dan lima, bahkan kelas enam.
Beberapa hal yang dimaksud di atas bersifat komplek. Kita sederhanakan saja dalam tiga fokus, yaitu: target kecakapan, area bermain, dan porsi waktu belajar dan bermain. Pertama, target kecakapan harus dibedakan. Pada kelas bawah, fokus utama yang diberikan adalah dorongan untuk belajar, cara-cara belajar, dan desar-dasar berpengetahuan. Pelajaran utamanya adalah membaca, menulis, menguasai dasar berhitung. Kemudian menghilangkan hambatan belajar, termasuk kemampuan mendengar dan bicara. Diperbanyak pula kisah atau cerita yang memuat nilai-nilai positif, terutama kewajiban untuk belajar. Tidak ada penekanan pada konten materi ajar. Ringkasnya, mereka belajar untuk mengetahui bagaimana caranya belajar. Memberi materi ajar pada saat anak belum tahu bagaimana belajar, hanya akan membebani yang bisa berakibat stress pada anak.
Di kelas atas, anak akan benar-benar belajar. ya, saat itulah waktu yang tepat bagi kita untuk memberi materi ajar dengan ditetapkan target akademis maupun non akademis. Sebagai contoh, berikut adalah target kecakapan murid kelas atas MI plus Al Kautsar Yogyakarta: Naik kelas empat harus lancar membaca Alquran, hafal Alquran juz 30, membaca (latin) dengan cepat, mampu memahami bacaan, hafal perkalian 1–9, memahami arti bacaan shalat. Selain itu, anak juga harus bisa berpakaian menutup aurat, menjadi teladan dalam budaya madrasah, mampu membimbing adik-adiknya di kelas bawah, suka membaca, bergairah ingin tahu (antusiasme), menunjukkan kepedulian pada lingkungan dan sesama dan mandiri dalam shalat dan belajar di rumah.
Kedua, area bermain terpisah. Bagi anak usia SD/MI, kegiatan belajar tidak bisa dipisah dari kegiatan bermain. Bermain bersama teman sebenarnya adalah saat anak sedang belajar. Belajar kecakapan sosial. Jika sering terjadi kontak fisik antar anak yang rentang usianya jauh, maka ada kemungkinan terjadi hambatan dalam sosialisasi atau anak mendapatkan ‘pelajaran’ yang belum sesuai usianya. Maka sebaiknya ada pemisahan area bermain. Tentu saja dengan jenis permainan yang berbeda pula.
Ketiga, porsi waktu belajar dan bermain berbeda. Kemampuan konsentrasi belajar anak berbanding lurus dengan bertambahnya usia. Jam tatap muka kelas atas dan kelas bawah sudah dibedakan. Memang harus berbeda. Kelas bawah 30 menit sedangkan kelas atas 35 menit. Tetapi biasanya dikelola dengan waktu yang sama. Satu sekolah hanya ada satu tanda bel. Jam yang dipakai adalah 35 menit sehingga guru di kelas bawah memberikan ice breaker yang lebih. Agar waktu konsentrasi belajar tetap terjaga, berilah waktu bermain yang cukup agar mereka mencukupkan waktunya saat belajar.||

Slamet Waltoyo,Kepala Sekolah MI Plus Al Kautsar, Yogyakarta



Baca Juga Artikel Terkait Lainnya