» » » Anak Sehat : Aspirasi Benda Asing

Anak Sehat : Aspirasi Benda Asing

Penulis By on Thursday, November 14, 2013 | No comments



Aspirasi benda asing sering terjadi pada anak, terutama anak usia kurang dari 4 tahun. Benda asing yang dapat terhirup oleh anak misalnya kacang-kacangan, biji-bijian, kelereng, atau benda kecil lainnya. Benda asing yang terhirup biasanya tersangkut pada bronkhus (saluran napas kecil), paling sering pada paru kanan dan dapat menyebabkan paru kolaps atau reaksi peradangan di bagian bawah lokasi penyumbatan.  Yang paling berbahaya jika benda berukuran besar dan tersangkut pada laring sehingga mengakibatkan kematian mendadak karena sumbatan jalan napas.
Gejala yang timbul bersifat mendadak berupa tersedak yang diikuti  batuk, wheezing (mengi), napas cepat atau sesak napas. Untuk menegakkan diagnosis aspirasi benda asing diperlukan pemeriksaan rontgen dada.
Pertolongan pertama pada anak yang tersedak sebelum dibawa ke rumah sakit adalah dengan segera mengeluarkan benda asing tersebut. Jika benda asing dapat dikeluarkan, dinilai lagi apakah masih terdapat gejala dan tanda sumbatan jalan napas. Jika masih ditemukan gejala gangguan napas, anak harus dibawa ke rumah sakit untuk tatalaksana lebih lanjut.  Apabila telah dilakukan pertolongan pertama tetapi benda asing tidak dapat dikeluarkan, anak harus segera dibawa ke rumah sakit untuk penegakan diagnosis, mengeluarkan benda asing dengan bronkoskopi dan untuk menangani komplikasi akibat aspirasi seperti pneumonia (infeksi paru).
Tindakan untuk mencegah aspirasi benda asing pada anak dapat dilakukan dengan menjauhkan anak usia kurang dari 5 tahun dari benda-benda kecil dan selalu mengawasi anak saat bermain dengan benda-benda kecil tersebut.||

dr. Nurlaili Muzayyanah, M.Sc, SpA
Staf Departemen Ilmu Kesehatan Anak, Fak Kedokteran UII
Dokter Spesialis Anak di RS Gramedika, Sleman
foto duniapsikologi.com

Baca Juga Artikel Terkait Lainnya