» » Kajian Utama : Tak Sekadar KKM

Kajian Utama : Tak Sekadar KKM

Penulis By on Saturday, April 26, 2014 | No comments

doc fahma/thorif
Oleh Slamet Waltoyo

Di kelas empat Pak Bardi harus mengulangi Ulangan Harian IPS hingga dua kali. Ulangan ini diikuti lima belas anak yang nilai ulangannya belum mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM). KKM adalah prosentase ketuntasan minimal yang harus diraih murid per mata pelajaran. KKM ditetapkan oleh sekolah dengan mempertimbangkan tiga hal yaitu; kemampuan rata-rata akademis murid, kompleksitas indikator materi ajar, dan daya dukung sarana dan Guru. Ketuntasan belajar untuk setiap indikator adalah 0 – 100%, dengan batas kriteria ideal minimal 75%.

Pembelajaran Tuntas (Mastery Learning) menghendaki, anak yang belum tuntas (belum mencapai angka KKM) dalam mempelajari suatu materi ajar tidak diperbolehkan mempelajari materi ajar selanjutnya. Maka Pak Bardi mengulang dan mengulang lagi Ulangan Hariannya sehingga seluruh anak bisa mencapai KKM. Kita khawatir Pak Bardi sibuk mengejar KKM sehingga mengurangi kualitas proses pembelajarannya.

Reformasi pendidikan di Amerika Serikat, yang merupakan usaha terbaru dalam pendidikan adalah menekankan pada Pendidikan Berbasis Standar, yaitu mendasarkan kurikulum, pengajaran, dan penilaian hasil belajar murid pada standar kelas dunia. Ini berdasarkan pengalaman bahwa murid-murid dari keluarga miskin dan minoritas di Amerika sering lebih rendah dibanding murid dari kalangan keluarga lain. Artinya bahwa di negara ini prestasi belajar diukur dari standar hasil belajar yang unggul.

Berbeda dengan apa yang terjadi di Jepang. Tidak dianggap bernilai tinggi suatu prestasi yang diraih dengan usaha yang biasa-biasa saja. Penghargaan atas prestasi yang paling tinggi adalah bagi mereka yang berhasil setelah melalui usaha-usaha keras secara bersama-sama. Termasuk usaha-usaha yang dilakukan oleh keluarga. Para Ibu di Jepang lebih menekankan usaha yang dilakukan anaknya dari pada kemampuannya.

Bukankah agama kita memberi nilai lebih pada usaha dan menyerahkan hasilnya kepada Allah? Allah Ta’ala memberi nilai kebaikan untuk setiap langkah yang kita tempuh menuju majlis pendidikan. Allah Ta’ala akan memberikan perubahan setelah kita berusaha terlebih dahulu merubah diri. Ketika mengajarkan wudlu dan shalat, Rasulullah Shalallahu Aalaihi Wassalam membiarkan shahabatnya berproses mencoba melakukan. Setelah tahu salahnya baru membetulkan cara wudlu dan shalat yang benar  dan meminta shahabat untuk mengulanginya. Cara belajar yang demikian akan lebih bermakna dalam memberi perubahan dari pada langsung dikasih tahu cara yang benar.

Tak sekadar KKM. Mari kita ingatkan Pak Bardi untuk memberi prioritas dan penilaian yang tinggi pada keterlibatan murid, perubahan perilaku, dan pembentukan karakter dengan usaha yang sungguh-sungguh. Lima belas anak yang belum mencapai KKM kemungkinan adalah anak-anak yang memiliki model belajar berbeda, langgam belajar yang khas. Maka Pak Bardi harus melaksanakan proses pembelajaran dengan strategi dan pendekatan yang berbeda. Sesuai dengan langgam dan model belajar anak-anak.

Dalam setiap Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) tetap fokus pada keunggulan proses. Jika prosesnya ideal dan penentuan KKM-nya benar maka dengan sendirinya anak akan meraih KKM. KKM diperolehnya sebagai hasil samping dari proses yang ideal. Bukan sebagai fokus utama yang mengesampingkan kualitas proses. Dengan memberi fokus pada proses maka pembelajaran berpusat pada anak didik agar dapat; belajar untuk beriman dan bertakwa. Belajar untuk memahami dan menghayati. Belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif. Belajar untuk hidup bersama dan berguna bagi orang lain, dan belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses belajar yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan sebagaimana dikehendaki dalam Peraturan Menteri Nomor 24 tahun 2007.
Meraih KKM penting tetapi meraih proses pembelajaran ideal jauh lebih penting. 

Untuk mencapai suatu kompetensi dasar, murid harus melakukan kegiatan pembelajaran. KBM merupakan proses pem­belajaran yang dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, me­motivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativi­tas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.||

*) Slamet Waltoyo, Kepala Sekolah MI Al-Kautsar Sleman
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya