» » Parenting : Bicara Terus, Kapan Belajarnya?

Parenting : Bicara Terus, Kapan Belajarnya?

Penulis By on Wednesday, May 7, 2014 | No comments

doc/thorif
Oleh Mohammad Fauzil Adhim

Apa yang salah? Training semakin gencar, seminar bertubi-tubi, teknik presentasi juga semakin canggih, tetapi sulit menemukan jejak-jejak perubahan berarti. Betapa banyak training yang memukau, tetapi yang pertama kali berubah akibat training itu justru trainer atau motivatornya sendiri. Bukan karena ibda’ bi nafsik, tetapi karena training-training itu memberi kesempatan kepada narasumbernya untuk mengubah penampilannya.Apa yang salah pada ceramah-ceramah yang meriah, seminar-seminar yang hingar bingar dan tabligh akbar yang menggelegar? Beratus-ratus atau bahkan beribu manusia berduyun-duyun, tepuk-tangan membahana sangat menakjubkan dan gelak-tawa tak putus-putus sejak pembukaan hingga acara ditutup dengan pembacaan do’a yang puitis dan mendayu-dayu. Sesuatu yang tak pernah kita jumpai riwayatnya di zaman nabi, sahabat, tabi’in, tabi’it tabi’in hingga beberapa generasi sesudahnya. Tetapi kenapa acara-acara mempesona yang sering kita subut majelis taklim itu justru meninggalkan jejak-jejak ilmu. Betapa banyak ustadz yang dikenang karena lucunya, bukan karena membekasnya nasehat dalam jiwa sehingga kita bersedia untuk menengadahkan tangan berdo’a untuk kebaikan dan keselamatannya hingga yaumil-qiyamah. Kita datangi majelis-majelisnya, hinga ikuti do’anya dengan syahdu penuh haru hingga menitikkan airmata dan kita memperoleh kenikmatan dari katarsis itu. Tetapi apa yang salah sehingga do’a-do’a itu tak membekas dalam diri kita untuk benar-benar berharap hanya kepada Allah Ta’ala. Padahal demi suksesnya acara itu, kita sudah siapkan sound system luar biasa dahsyat sesuai spesifikasi minimal yang dipersyaratkan. Betapa berbeda rasanya kalau kita mengenang bagaimana Imam Ahmad ibn Hanbal rahimahullah sangat hidup majelisnya. Padahal beliau tidak memakai sound system, LCD Projector dan slide yang memukau. Beliau juga tak memakai film-film pilihan untuk memberi gambaran yang hidup dari ilmu yang dijelaskan. Tetapi setiap keterangannya begitu hidup, terus membekas bahkan hingga beberapa generasi sesudahnya. Sementara ketika kita menampilkan film yang menegangkan, yang terus bergaung adalah filmnya. Bukan nasehat kita. Banyak yang datang untuk menyodorkan hard-disk untuk kemudian dicopy berantai.

Teringatlah saya tatkala Hamdun bin Ahmad Al-Qashshar ditanya, “Apa sebabnya ucapan para ulama salaf lebih besar manfaatnya dibandingkan ucapan kita?”

Beliau menjawab, “Karena mereka berbicara (dengan niat) untuk kemuliaan Islam, keselamatan diri (dari azab Allah Ta’ala), dan mencari ridha Allah Ta’ala, adapun kita berbicara (dengan niat untuk) kemuliaan diri (mencari popularitas), kepentingan dunia (materi), dan mencari keridhaan manusia”.

Perkataan Hamdun bin Ahmad Al-Qashshar ini dinukil oleh Abu Nu’aim Al Ashbahani dalam kitab beliau “Hilyatul Auliya’”. Saya tidak tahu apa yang akan beliau katakan seandainya beliau hidup di zaman kita ini. Di zaman ketika ‘ilmu dien masih jernih, agama masih amat membekas dan sunnah begitu hidup, Hamdun bin Ahmad Al-Qashshar sudah sedemikian gelisah. Lalu apa yang akan beliau katakan seandainya menyaksikan zaman ini ketika kita nyaris tak mungkin mendengar taushiyah dari ustadz-ustadz ternama kecuali apabila kita mampu menggenggam dunia? Di sisi lain, betapa amat mirisnya hati tatkala melihat rendahnya penghormatan kepada mereka yang datang menyampaikan ilmu tanpa meminta persyaratan yang memberatkan? Atau, inikah saatnya ketika kita terkadang harus meminta seekor kambing sebagaimana yang dilakukan oleh seorang sahabat ra. tatkala meruqyah pemuka suatu kaum dengan bacaan Al-Fatihah. Tetapi sungguh, yang beliau kerjakan bukan karena hubbud dunya.

Atau, inikah masa yang disebut dalam atsar shahih dari ‘Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu. Beliau berkata, “Sesungguhnya kalian (sekarang) berada di zaman yang banyak terdapat orang-orang yang berilmu tapi sedikit yang suka berceramah, dan akan datang setelah kalian nanti suatu zaman yang (pada waktu itu) banyak orang yang pandai berceramah tapi sedikit orang yang berilmu”

Ada yang patut kita renungkan. Bagi para pembicara semacam saya, kitakah yang dimaksud oleh ‘Abdullah bin Mas’ud ra.? Bagi mereka yang berusaha meraup ilmu dari para pembicara, perhatikanlah dari lisan siapa ilmu tentang dien ini engkau terima. Terlebih hari ini, ketika ceramah agama dan gelar ustadz begitu menjanjikan dunia sehingga kartu nama pun bertuliskan “Al-Ustadz”. Sesuatu yang sulit kita jumpai pada pribadi Imam Nawawi yang risih ketika digelari muhyidin, sementara hari ini gelar-gelar itu bahkan kita ciptakan sendiri.

Betapa berbedanya!

O Allah, ampunilah hamba-Mu yang zalim ini.

 sumber tulisan www.kupinang.com
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya