» » Mempersiapkan Diri Menjadi Ibu

Mempersiapkan Diri Menjadi Ibu

Penulis By on Wednesday, September 17, 2014 | No comments

google
Oleh Sastriviana Wahyu Swariningtyas

Mau nulis ilmu yang berharga banget. Dari obrolan para ibu muda nan sholihah di group whatsaap. Cepet banget nih progres group sudah banyak yang mau punya debay jadi obrolannya bukan lagi obrolan “kampus” hehehe...

Narasumbernya Bunda Fina, seorang bunda yang qowwiy jiddan. Hamil pertama pas lagi rempong-rempongnya sidang skripsi nah sekarang udah nongol anak kedua pas persiapan thesis. Dan dibantu juga dengan calon bunda sholihah Vita. MasyaAllaah…bersyukur bisa belajar dari bunda-bunda ini.

Yuk lanjut deh…
Ada 3 hal yang jadi perhatian utama pasca melahirkan:
1. Siapa yang masak untuk makan?
2. Siapa yang nyuci baju kita dan bayi?
3. Siapa yang bersih-bersih rumah?

Kalau ada khaddimat (pembantu) alhamdulillaah…tapi kalau yang ngerjain kita dan suami perlu ada pembagian job. Selama seminggu kita memang cenderung bedrest dan kadang masih canggung mimiin bayi kita. Jadi awal-awal memang suami yang ngerjain 3 hal tadi.

Selama itu kita mantepin yakin bisa mandiin bayi kita, gendong dah bisa dong. Kalo mandiin konsepnya tangan satu nopang antara kepala dan bahu, kalau masih risih, diseka aja di tempat tidur yang dialasin perlak.

>> Tentang nyuci baju, sebaiknya memang dipisah baju kita, baju bayi noda ompol, baju bayi noda BAB (kotorannya dibuang dulu, celananya direndem sambil digosok-gosok sabun mandi biar gampang pas nyuci), kotoran bayi itu lengket.
>> Untuk kondisi rumah, pastinya selalu dikondisikan bersih karena siapapun pasti nyaman kalau di tempat yang bersih.
>> Kalau masak, biasanya ikhwan lebih mahir masak. Ibu menyusui perlu lebih banyak porsi makannya, kalau kita laper bayi kita pun gak akan puas miminya, jadi harus dalam kondisi kenyang terus biar gak repot memang harus masak untuk 3 kali makan. Untuk pembagian tugasnya silahkan didiskusikan dengan suami.
>> Kalau mau mandiin bayi awal-awal diseka aja dulu di tempat tidur, dialasin perlak dan kain. Di samping kasur diletakin ember mandi di samping kanan. Samping kirinya disiapin kain bedong, baju, popok, minyak telon.

Pertama diseka dengan waslap pake air anget, bersihin mukanya dulu mulai dari mata, pipi, jidad sampai telinga, gag usah pake sabun, kalau mau pake sabun gapapa tapi cari yang aman biar gak kena mata bayi, sabunin pipi aja. Kalo Bunda Fina debaynya usia seminggu udah mandi pake air keran (wooow), setelah dievaluasi memang lebih strong debaynya. Tapi dipastikan dulu ya bayinya kuat.

Habis disabun dibilas, kalau sudah ke kepala, sambil digendong basahi kepala dengan air, kasih sampo terus baru ke badan, basahi dada perut, tangan dan kaki, kasih sabun, habis itu dedeknya dimiringin, basahi punggungnya dikasih sabun. Kalau sudah tersabuni semuanya, baru gendong adeknya bilas kepalanya, kalau kepala sudah bersih, baru cemplungin debaynya ke ember mandi. Bilas badannya sampai bersih. Yang bagian muka kalau sudah di sabun langsung dibilas dulu jangan nunggu nanti-nanti.

Dipastiin juga bayi dah pipis atau BAB sebelum dicemplungin biar air gag najis.

Ada selingan pertanyaan gimana merawat tali pusar?
Kalau masih merah, bersihin pake NaCl atau cairan infuss ditutul betadin dikit biar gag infeksi. Yang penting dibiarin tetep kering, jangan sampai lembab. Bayi-bayi sekarang juga bisa cepet kering tali pusarnya. Yang penting gizi ibunya dijaga setelah lahiran makan yang banyak, sayur, protein biar lancar asinya.

Kalau bayinya sholihah calon mujahidah perlu perhatian khusus ke kemaluannya, ngebersihinnya harus telaten. Bayi perempuan dikhitan memang kemuliaan (berdasarkan fiqh sunnah). Waktu debaynya bunda Fina direncanain buat khitan sama temennya yang bidan ternyata malah nggak jadi soalnya udah bersih, karena memang debaynya setiap mandi pelan-pelan dibersihin kemaluannya, karena ntar ada lengket-lengket putih yang nempel di sekitar kemaluannya.

Banyak belajar mijet bayi dan memastikan kalau suami kita juga bisa gendong bayi.InsyaAllah akan sangat membantu terlebih kalau kita ngurus bayinya hanya berdua.

Alhamdulillaah…semoga tulisannya bermanfaat untuk yang belom jadi bunda jadi punya bekal ilmu, yang sebentar lagi jadi bunda jadi ada gambaran. Mempersiapkan jadi Bunda Qowwiy yang mengurus bayi sendiri dengan sebaik mungkin .

Artikel ini kami ambil di blog : http://sastraassyifa.wordpress.com/
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya