» » Ketika Anggota Tubuh Kita Pensiun Dini

Ketika Anggota Tubuh Kita Pensiun Dini

Penulis By on Monday, August 31, 2015 | No comments


Oleh Herwin Nur

Sikap umat Islam terhadap berita akhirat yang tersurat maupun tersirat dalam Al-Qur’an maupun Sunnah Rasul, wajar dan manusiawi serta bersifat individual. Substansi masa depan digambarkan standar dan kurang dalam. Surga seluas bumi dan seluas langit. Neraka dalam bentuk tingkatan lapisan. Kita mengganggap itu urusan nanti, diperhitungkan, disiapkan dan disiasaati jika sudah berusia lanjut. Jika sudah senja usia. Di depan mata, de facto dan de jure, manusia selalu sibuk dengan urusan dunia. Fokus ke persaingan cari sesuap nasi sampai meracik dan merakit  takhta.

Jika ada tayangan dakwah, kuliah tujuh menit, sareng ustadz di televisi, atau khotbah jumat, bahasan dan kupasan substansi masa depan sesudah kehidupan dunia bersifat searah. Sekedar mengingatkan. Sekedar untuk didengar. Sekedar untuk diketahui. Sekedar pelengkap. Ironisnya, komunitas kajian di masjid pun acap menganggap bedah masa depan sekedar mengisi waktu dan acara, disimak sambil duduk yang manis bergerombol mengobrol masalah terkini. Diskusi, dialog dan debat nyaris bergaya matematis, sudah bisa diduga jawabannya.

Sejak kita mendengar, memperoleh, menyantap informasi tentang gambaran seperti apa itu surga,  serta membayangkan bagaimana wujud, bentuk serta betapa dahsyat dan ganasnya api neraka, sampai detik ini seolah tidak ada perubahan redaksional, substansi statis, apalagi hikmah dibalik periwayatan.

Kalau kita cermati, atau kita mulai dari dasar pengimanan, salah satu  rukun iman yaitu beriman kepada hari akhirat. Kita bisa menghitung mundur kejadian di kehidupan masa depan ke dalam bentuk kehidupan sekarang di dunia. Betapa  ‘anggota tubuh manusia  akan menjadi saksi di hari kiamat’ akan dihadapi sebagai rangkaian proses peradilan Allah, dijelaskan dalam Al-Qur’an surat Fushshilat (yang dijelaskan), ayat 19 hingga ayat 25. Kita simak ada ayat yang walau peruntukkannya bersifat khusus, yaitu tersurat di Al-Qur’an [Fushshilat (41) : (20)] : “Sehingga apabila mereka sampai ke neraka, pendengaran, penglihatan dan kulit mereka menjadi saksi terhadap mereka tentang apa yang telah mereka kerjakan.” Ayat ini menarik kita bedah lebih lanjut. Jangan diartikan, pendengaran, penglihatan dan kulit bersaksi ketika manusia sudah berada di neraka. Wallahu a ‘lam bish shawab.

Melacak ayat yang berlaku untuk semua umat Islam, kita buka Al-Qur’an [An Nuur (24) : (24)] : “pada hari (ketika), lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.” Lidah dan kulit, tidak sekedar sebagai salah satu kelengkapan panca indra.. Lidah yang tak bertulang, sanggup memperlancar mulut kita untuk melahirkan bahasa ucap. Pengobatan mutakhir terkini sulit menghapus luka akibat ucapan, akibat omongan, akibat pergunjingan, akibat gosip sebagai hiburan. Sampai akhirat pun, lidah tetap setia mendampingi keberadaan dan hakikat kita.

Bagaimana merekayasakan anggota tubuh kita (pendengaran, penglihatan dan kulit), serta lidah, tangan dan kaki kita, agar menjadi saksi yang meringankan, bukan saksi yang memberatkan diri kita. Tentunya, bukan hal yang mustahil bisa dilakukan. Kita lanjut simak kandungan Al-Qur’an [Yaasiin (36) : (65)] : “Pada hari ini Kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan.”  Tangan berkata, bercerita tentang pengalamannnya. Tangan yang hanya taat, pasrah dan tudnuk kepada tuannya. Siap melaksanakan kehendak sang majikan. Fungsi tangan tergantung niat yang empunya. Kaki memberikan kesaksian. Bahkan kaki jika diberi peluang bersaksi, atau sempat mencacat kemana saja di ajak jalan, tempat apa saja yang didatangi, akan memberikan bukti tertulis kemana saja melangkah.

Singkat kata, pernahkah terbetik di pikiran kita, terlintas di angan-angan kita, andai anggota tubuh kita, yang seolah di bawah kendali kita, protes atas segala tindak tanduk, tingkah laku, olah polah, sepak terjang kita. Unjuk rasa diam-diam atau bahkan mogok kerja. Mengajukan mosi tidak percaya. Pensiun dini tanpa minta pesangon. Pensiun dini dengan ikhlas, suka rela, tanpa catatatan apa pun.

Tiba-tiba lidah kita kelu, tertatih-tatih berucap, tidak lincah memproduk kata.
Tiba-tiba pendengaran kita tidak bisa mendengar desah nafas diri sendiri.
Tiba-tiba penglihatan kita tidak mampu mendeteksi keberadaan jari tangan kita.
Tiba-tiba tangan kita lunglai tidak sanggup menepuk dada, tidak suka main tunjuk.
Tiba-tiba kaki kita lumpuh tanpa daya dan tidak mau mengajak kita blusukan lagi.
Tiba-tiba kulit kita mengeriput, kisut, susut, surut tidak sudi mematut diri kita.

Segala aksi anggota tubuh mereka lakukan agar kita tidak menjadi penduduk ahli neraka, minimal tidak merintis jalan ke neraka. Justru mereka di dunia menyayangi diri kita. Atau karena kita kurang peka, tidak tanggap, tak peduli, daya respon rendah terhadap sinyal yang mereka luncurkan. Jika ilmu agama kita masih bersifat perintisan, kita pakai akal. Andai ilmu bangku sekolah maupun bangku kuliah tidak mengajarkan, di kamus tidak ada acuannya, kita tanya dan berkaca pada pengalaman orang lain. Tiga cara ini masih nihil, tidak bisa membaca rambu-rambu menapaki jalan yang lurus kita wajib mawas diri.


Tanpa mengenal batasan usia, tanpa pandang waktu, sering anggota tubuh kita mogok mendadak. Tidak bisa berfungsi optimal. Tidak normal. Kaki kanan tidak akrab dengan kaki kiri. Tangan kanan berseteru dengan tangan kiri. Kulit menggigil, merinding, bergidik. Lidah terasa tak bertulang, lumpuh atau kaku. Berbagai kondisi fisik yang kita rasakan, kita anggap lumrah. Di balik itu, sebenarnya tersirat sinyal Allah, sebagai peringatan dini dari Allah.
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya