» » “Ayah..., Mengapa Bapak Itu Jalannya Pakai Tongkat?”

“Ayah..., Mengapa Bapak Itu Jalannya Pakai Tongkat?”

Penulis By on Sunday, May 15, 2016 | No comments


Oleh: Suhartono

Seringkali ketika tak sengaja ketika si kecil dipertemukan atau bertemu dengan seseorang yang memiliki keterbatasan fisik, mereka akan memberikan respon yang spontan dengan memberikan opini yang mengejutkan. Terkadang opini ini dilontarkan dengan nada lantang dan blak-blakan yang membuat kita sebagai orangtuanya merasa tak enak hati dengan orang tersebut. Kepolosan mereka sewaktu mendapatkan sesuatu hal yang baru, termasuk saat mereka menjumpai orang-orang yang memiliki perbedaan fisik dengan mereka, membuat mereka spontan memberikan respon yang tanpa beban dengan tanpa mempertimbangkan apa yang mereka ucapkan.

Umumnya, perbedaan ini akan mulai ditangkap oleh anak-anak dari usia 4 tahun ke atas. Di usia ini, anak-anak sudah bisa memahami kondisi dirinya dengan orang lain. Selain itu, akan tumbuh sikap baru dalam diri anak-anak yakni kemampuan untuk mulai membandingkan apa yang ia miliki dengan orang lain. Di mana ketika mereka mendapati hal yang dimiliki orang lain tidak sama dengan apa yang ia ketahui, maka dengan otomatis mereka akan bertanya pada kita orang dewasa, begitupun saat anak-anak menyaksikan perbedaan fisik yang dimiliki oleh orang lain.

Hal ini tentunya wajar, jika mengingat pengetahuan anak-anak yang masih begitu terbatas. Selain itu, anak-anak belum mampu mempertimbangkan perbuatan dan perkataannya sebagai hal yang buruk dan bisa menyakiti perasaan orang lain. Untuk itulah, peran orangtua akan dibutuhkan disini.

Sebagai orangtua, sudah tugas kita untuk bisa mendidik dan me-manage sikap anak-anak agar ketika mereka dihadapkan di lingkungannya, anak-anak bisa memilah mana yang boleh dan tidak boleh mereka lakukan.

Ketika Anda membawa anak-anak ke tempat umum dan anak melontarkan pertanyaan "Ayah, kenapa bapak itu pakai tongkat?", "Bunda, kenapa ibu itu duduk di kursi dorong?" dan lain sebagainya. Maka, sudah saatnya, Anda sebagai orangtua harus dapat menjelaskan kepada anak mengenai perbedaan tersebut dan melatih mereka untuk bisa menghargai perbedaan yang dimiliki setiap orang.

Mengajarkan anak tentang bagaimana menghargai orang lain, mungkin akan menjadi hal yang cukup sulit. Selain itu, tantangan dan halangan akan mungkin anda dapatkan. Seperti misalkan ada begitu banyaknya pertanyaan dari si kecil, kesulitan si anak untuk menyerap alasan dan lain sebagainya. Akan tetapi, jika anda bersabar dna terus berusaha mengajarkan hal ini pada si kecil, maka perlahan namun pasti mereka akan dapat mengerti.

Tips mengajarkan anak untuk mengharai perbedaan fisik orang lain
·       Tanamkan sejak dini tentang keagungan Allah
Mengenal keagungan Allah adalah pelajaran yang penting yang harus senantiasa dilakukan sejak mereka masih berusia dini. Begitupun ketika anak-anak mulai memahami dan membandingkan perbedaan fisik yang mereka lihat.  Jelaskan pada anak, bahwa Tuhan yang Maha Agung telah menciptakan manusia dengan berbagai kelebihan dan kekurangan. Beritahukan pula pada anak, bahwa setiap manusia diberikan kekurangannya masing-masing serta diberkahi dengan kelebihan dalam hidupnya. Di mana kekurangan tersebut haruslah disyukuri dan menerima kelebihan sebagai sebuah karunia dari Allah Yang Maha Esa.

·      Biasakan anak bersyukur
Hikmah lain yang juga bisa diajarkan pada anak-anak sewaktu mereka melihat sendiri kondisi perbedaan fisik orang lain adalah dengan mengajarkan anak bersyukur dengan kondisi yang ia miliki. Buat anak memahami bahwa ia masih jauh lebih beruntung diberikan kesempurnaan oleh Tuhan dan diberikan kemampuan untuk melakukan segalanya dengan tubuh yang utuh. Untuk itulah, mereka harus senantiasa dapat menjaganya dengan baik dan melakukannya dijalan yang benar dengan membantu oranglain yang tidak mampu. Dengan begini anak akan memiliki rasa empati untuk bisa saling membantu dengan orang lain.

·      Asah empati anak
Menjelaskan teori menghargai oranglain saja, tidak akan cukup membuat anak merasakan betapa sulitnya menjadi seseorang yang memiliki keterbatasan fisik. Untuk itulah, orangtua perlu mengajarkan anak dan mengajak mereka melakukan permainan empati. Dalam hal ini anda bisa berperan sebagai orang biasa sementara anak menjadi orang yang memiliki keterbatasan fisik. Buat mereka mengerti bagaimana rasanya dan susahnya hidup dengan keterbatasan. Dengan begini mereka akan paham betul bagaimana menghargai.

Penulis : Suhartono, Pemerhati dunia anak
Admin: Mahmud Thorif
Foto: google
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya