» » Bekerja dengan Hati

Bekerja dengan Hati

Penulis By on Monday, December 5, 2016 | No comments




Oleh : Prof. Dr. Ir. Indarto, D.E.A.

“Saat ini semakin banyak orang yang dalam bekerja hanya memperhitungkan untung-rugi saja, tidak mempertimbangkan hati dan perasaan”. Kalimat ini diucapkan oleh teman mengobrol saat menunggu proses penyembelihan hewan kurban di hari Raya Idul Adha kemarin.

Dia kesehariannya bekerja di bandara, yang dengan mobil pribadinya beliau mengantar tamu-tamu yang baru saja turun dari pesawat menuju ke hotel, ataupun ke tempat-tempat yang mereka kehendaki. Suatu siang, setelah selesai menjalankan sholat dzuhur berjamaah di masjid bandara, teman tadi berjalan menuju ke pintu kedatangan penumpang, siapa tahu di antara mereka ada yang membutuhkannya.

Seperti biasanya, di situ sudah menunggu teman-teman seprofesi yang juga mencari calon penumpang. Namun dia tidak langsung berbaur dengan teman-temannya, berdiri agak jauh, sambil mempelajari situasi. Teman-temannya terlihat sibuk menyambut calon penumpang sambil menawarkan “Taksi Pak, Taksi Pak, diantar ke mana Pak?”.

Di antara penumpang yang keluar dari pintu kedatangan, terlihat seorang lelaki tua dengan membawa trolley memuat barang bawaan yang cukup banyak. Ketika ditawari jasa taksi dia menolak dengan halus, dan justru balik bertanya ke arah mana jalan menuju ke stasiun kereta api. Sambil tetap menawarkan jasa taksi ke orang lain, orang yang ditanya itu menjawab sekenanya “Arah sana Pak”, sambil telunjuknya mengarah jalan yang dimaksud. Karena merasa belum jelas arahnya, pak tua menanyakan lagi ke yang lain. Ternyata dijawab dengan nada kalimat yang sama, hanya sedikit lengkap, “Arah sana Pak, lalu belok kiri“. Dilihat dari raut muka bapak tua itu, jelas sekali dia masih belum paham.

Melihat kejadian itu, teman tadi tidak sampai hati untuk membiarkan bapak tua kebingungan, gara-gara temannya menjawab sekenanya saja. Mereka tidak peduli dengan kesulitan orang tua, dan justru lebih mementingkan pada calon penumpang lain yang mungkin akan menerima jasanya. Lalu teman tadi mendekati sang bapak sambil berkata “Pak, saya akan membantu bapak menuju ke stasiun, dan saya tidak perlu dibayar karena saya bukan porter” (berdasar pengalamannya kalau dia tidak bilang begitu, biasanya tawarannya akan ditolak karena dikira dia itu porter, orang yang menawarkan jasa membawa barang dengan bayaran). Lalu dia membantu sang bapak tua berjalan ke stasiun yang lokasinya memang menjadi satu kesatuan dengan bandara. Mungkin nasib baik belum memihak ke bapak tadi, kereta api yang akan dinaiki baru saja lewat lima menit yang lalu, dan kereta berikutnya masih lima jam lagi.

Melihat sang bapak semakin gelisah, teman tadi tidak sampai hati untuk meninggalkannya sendirian. Dia melanjutkan untuk menemani perjalanan ke terminal bis Damri, dan tenyata keberangkatan bis Damri ke kota yang dituju juga masih tiga jam lagi. Teman tadi semakin kasihan melihatnya, lalu memberikan alernatif lain, sang bapak diminta untuk naik bis kota atau Trans Yogya menuju ke terminal bis umum, dan dari sana beliau bisa mengambil bis luar kota. Bapak itu kurang setuju karena bawaannya banyak, kalau naik-turun bis beberapa kali akan repot. Akhirnya bapak bilang “Ya sudah mas, saya diantar ke terminal bis umum saja, dengan mobil kepunyaan mas. Tapi nanti saya dibantu menaikkan barang-barang ke bis ya”. Dengan senang hati, teman tadi segera mengambil mobil Innovanya dan memasukkan barang yang besar ke bagasi belakang dan yang lain ke jok tengah. Namun, ketika bapak tua sudah masuk ke dalam mobil, dan setelah duduk beberapa saat, beliau berkata “Mas, saya tidak perlu diantar ke terminal bis, tetapi langsung saja diantar ke Kutoarjo ya...”.   

Subhannallah, meskipun dengan niat awal hanya akan membantu orangtua yang kebingungan, namun justru akhirnya mendapatkan rejeki yang lumayan, tanpa harus bersusah payah bersaing dengan temannya untuk mendapatkan penumpang. Dia telah mendapatkan dua hal, pahala atas kebaikannya dan rejeki untuk keluarganya. Allah Maha Mengetahui, tanpa mintapun Allah Ta’ala akan memberi rejeki pada hambanya yang memang telah berbuat kebaikan dengan ikhlas. Wallahu A’lam Bishawab.

Penulis: Prof. Dr. Ir. Indarto, D.E.A., Guru Besar Fakulta Teknik Mesin UGM, Pimpinan Umum Majalah Fahma
Foto: google
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya