» » Menjadi Ahlul Al-Qur’an

Menjadi Ahlul Al-Qur’an

Penulis By on Sunday, December 8, 2019 | No comments



Sore itu di pojok ruangan kelas, seorang santri sedang menangis tersedu-sedu. Di tangannya ada HP. Terdengar kalimat lirih dari mulutnya. "Bunda, Abang ingin berhenti saja menghafal Qur'an". Sontak saya kaget mendengarnya. Ternyata dia sedang telfon dengan bundanya. Diam-diam saya mendengarkan percakapan anak itu.

Akhir akhir ini Abang susah banget ngafal Qur'annya Bun, (dengan suara lirih) padahal Abang udah maksimal banget ikhtiarnya, amalan-amalan maknawiyah yang ustadz-ustadz anjurkan pun Abang berusaha kerjakan.  Shalat tahajud, shalat dhuha,  bahkan sebelum tidur Abang shalat hajat minta sama Allah, biar Allah mudahkan hafalan Abang. Tapi tetep susah Bun.

Dia tetap menangis, entah kalimat percakapan apa yang keluar dari ibunya.

Alhamdulillah zikir paginya Abang gak pernah lewat Bun, Abang malu dengan teman-teman, dengan ustadz-ustadz, Abang malu dengan fasilitas yang ustadz-ustadz berikan buat Abang yang luar biasa, yang belum pernah Abang rasakan di pondok sebelumnya.

Akhir akhir ini Abang susah mengahafal. Abang mau berhenti saja Bun..!! Abang mau sekolah biasa saja.
 
Kaget betul dengan kalimat itu, ingin rasanya langsung menegur anaknya. Langsung saya ajak ngobrol pelan-pelan di ruangan saya. Tapi tidak tega juga melihatnya. Tetap saya biarkan dia mencurahkan keluh kesah pada bundanya.

Tiba tiba muncul pertanyaan.

Bunda ngapain aja di rumah? Bunda doain Abang ga, Bunda juga ngelakuin apa yang Abang lakuin di pondok ga? Bunda baca Qur'an juga ga setiap hari?

Sontak saya kaget mendengar pertanyaan yang dia bredel ke bundanya. Terus saya perhatikan, saya intip di jendela ruangan saya. Tiba-tiba muncul pertanyaan lagi

“Tapi kenapa Abang tetep susah dalam menghafal Bun?”

Seketika hening kembali, entah apa yang sedang di bicarakan dengan bunda nya. Dia hanya bisa menangis dan terus menangis.

“Bunda ngapain aja selama di rumah?  Kenapa kok Abang susah banget ngafal nya. Bunda lakuin dosa apa?”
      
Sontak saya kaget dengan pertanyaan ini. Gemetar luar bisa dengar pertanyaan ini.

Ustadz-ustadz selalu bilang semua kegiatan santri-santri disini sukses atau tidak nya mudah atau susah nya juga tergantung juga pada walisantri. Penting perannya. Bunda semaksimal mungkin kerjakan juga yang Abang kerjakan, jangan lupa dzikirnya, jangan lupa baca Qur'an nya, jangan lupa Shalat Shalat sunnahnya, Abang mau, bukan saja doakan Abang, tapi Bunda juga ikut kegiatan Abang disini. Maafin Abang kalo banyak salah sama Bunda.

Ambyar hati saya melihat percakapan terakhir anak ini. Seusia mereka sudah berfikir dewasa, mengajak orang-orang yang disayanginya bersama-sama jadi ahlul Qur'an. Mengajaknya dalam kebaikan. Apa kabar dengan saya yang jauh dari mereka.

Hening kembali, saya hanya bisa menyaksikan si anak terus menangis, mengadu kepada bundanya.

Diluar pintu resepsionis saya melihat pula seorang anak sedang memeluk erat bundanya, matanya terlihat sembab karena menangis, mungkin anak itu juga telah berkeluh kesah dengan hafalannya. Entah bagaimana ceritanya, saya pun tidak tahu, saya hanya bisa melihat tatapan matanya penuh dengan haru. Ia punya beban dengan hafalannya.

Hari itu hari dimana saya pertama mencatat dalam note HP saya. Setiap kejadian, keluh kesah anak anak yang inspiratif ini.

Selalu berusaha mendengarkan curhatan mereka dan keinginan mereka. Ah memang nikmat berada bersama anak-anak syurga penghafal Qur'an ini.

Berbahagialah ayah ibu yang anaknya selalu mengadukan curhatan mereka dalam menghafal Qur'an. Proses menjadi ahlul Qur'an itu panjang, mari sama-sama juga menjadi bagian dari mereka, berusaha merasakan apa yang mereka rasakan.

Sebenarnya kita harus malu, jika anak-anak dalam sehari mampu membaca Al-Quran 1 juz. Kita harus nya 2 juz. Jangan malah tidak sama sekali. Sekarang semuanya ada dalam genggaman kita bukan? Mari kita mulai membaca kembali.

Anak-anak tidak akan menjadi ahlul Qur'an yang hebat jika ayah ibu nya tidak dekat dengan apa yang sedang mereka baca dan hafal tiap hari.

Tulisan ini diambil dari WAG, admin belum mengetahui siapa penulisnya.

link yang sudah beredar :

dan masih banyak link lainnya.

Foto : google
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya