» » Jadikan Buku Sebagai Teman

Jadikan Buku Sebagai Teman

Penulis By on Sunday, May 31, 2020 | No comments

Oleh : Sastriviana Wahyu Swariningtyas, S.Si.

Pertama kali punya koleksi itu waktu SD, koleksi perangko, filateli. Ini gara-gara adiknya ibu suka juga koleksi. Terus dihadiahkan deh semua koleksi perangkonya ini ke saya. Karena perangko ini akhirnya saya jadi hobi juga bersahabat pena. Duh, ketahuan banget yak usia emak Dzikri ini berapa. Dari mulai berlangganan majalah Bobo, terus kirim surat ke alamat anak-anak yang kirim rubrik di majalah, sampai punya sahabat pena dari Palembang, Jakarta, Jogja. Sedihnya sekarang malah hilang kontak. Sayang, koleksi perangkonya sekarang sudah tidak tahu kemana. 

Koleksi kedua yang masih ada sampe sekarang adalah buku. Ingat betul awal suka buku itu waktu main ke rumah Budhe dan nemu komik Doraemon. Seharian di rumah Budhe asik baca buku. Semenjak itu kalo nemu buku bacaan anak-anak suka banget. Dan bikin perjanjian sama ayah, setiap berhasil dapet peringkat di kelas hadiahnya harus buku.

Buku itu bisa jadi temen. Dulu waktu masih belum menikah pengen banget punya banyak buku di rumah, bikin perpus mini. Baca buku bareng anak. Jadi kalau di Jogja dulu ada IBF selalu deh beli beberapa buku anak-anak. Nyicil niatnya. Alhamdulillaah waktu Allah kasih rezeki hamil buku-buku tabungan emak waktu gadis bermanfaat buat bacain Dzikri sejak dalam kandungan. Sampai sekarang pun kalau ada rizki lebih kepikiran ya beli buku bergizi apalagi buat Dzikri. 

Alhamdulillaah juga koleksi buku Dzikri jadi bahan bacaan temen-temen Dzikri kalau main di rumah. Dzikri memang belum bisa baca dan belum mau kenal simbol huruf. Tapi setiap hari selalu minta dibacakan dan sekarang sukanya "bacain" buku ke Abi dan Bundanya. Menyediakan buku di rumah memang tujuan utamanya bukan anak cepat  bisa membaca kok. Tapi agar anak akrab dengan buku saja emak sudah seneng. 

Pengen banget juga nyebarin virus kebaikan buku untuk anak ke banyak orang. Gimana ya caranya? Ya salah satunya dodolan buku-buku bergizi. Udah? Belum sih.. mau dicoba. Bukan semata-mata cari profit tapi memang sebagai ibu yang sudah merasakan manfaat bacain buku ke anak. Pengen juga jadi sarana menebarkan kebaikan itu. Kan biar kebagian pahalanya juga. Hehe. Udah ah...emaknya Dzikri cuma mau cerita sedikit aja kok.

Sastriviana Wahyu Swariningtyas, S.Si., Seorang Guru dan Ibu Rumah Tangga
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya